PERKEMBANGAN KERAJAAN – KERAJAAN YANG BERCORAK HINDU DAN BUDHA DI INDONESIA

I.Agama Hindu
 Agama Hindu lahir di India
 kehidupan masyarakat Hindu berpedoman pada kitab Weda (berarti pengetahuan ) dengan bahasa sangsekerta dan memuat ajaran dan petunjuk kehidupan dalam bentuk himne dan syair.
 Kepercaayan menganut Polyteisme ( banyak dewa ) dengan mengakui 3 dewa tertinggi ( trimurti ) : Brahma, Wisnu dan Syiwa dan beberapa dewa / dewi yang lain
 dikenal sistem kasta : Brahmana, Kesatria, Waisya, Sudra dan
 Ibadah dilakukan di kuil
 Tempat suci agama Hindu : Kota Banares dan Sungai Gangga
 Perayaan Sucinya : Raksha – Bandhan diawali , Navaratri, Dusserah , nyepi

II.Agama Budha
 Agama Hindu lahir di India
 Tokoh : Sidharta Gautama, lahir di Kapilawastu, anak dari Raja Suddodhana
 Karena keingintahuan pada kehidupan di luar Istana dan menemukan makna kehidupan maka Sidharta bertapa di desa Gaya dekat Bihar di kawasan Lembah Sungai Gangga, dan disitulah dia mendapat pencerahan dan menjadi Budha. Tempat mendapat penerangan sekarang disebut Bodh Gaya dan Pohon tempat bertapa dinamakan pohon Bodhi
 Kehidupan keagamaan Budha berdasar kitab Tripitaka ( tiga keranjang )
 Ajaran Budha terangkun dalam Empat kebenaran Utama dan Delapan Jalan kebenaran ( ajaran ini berdasarkan perjalanan Budha )
 Ibadah delakukan dengan semedi di candi /rumah
 Perayaan suci : waisak

III.Proses masuknya Agama Hindu dan Budha ke Indonesia
– Hubungan perdagangan antara Indonesia dengan India dan China merupakan salah satu factor masuknya agama Hindu dan Budha ke Indonesia, karena dengan hubungan tersebut memungkinkan bangsa – bangsa dan suku bangsa mempelajari bahasa dan kebiasaan masing – masing
– Beberapa Hipotesis tentang masuknya agama Hindu ke Indonesia
• Hipotesis Waisya oleh N,J.Krom yang beranggapan para pedagang Indialah yang paling berperan
• Hipotesis Kesatria oleh C.C Berg yang beranggapan para kesatria pernah membangun koloni di Indonesia dan menyebarkan ajaran Hindu
• Hipotesis Brahmana oleh Van Leur yang beranggapan para brahmanalah yang menyebarkan agama Hindu dan Budha
– Ada pendapat yang mengatakan bahwa perekambangan agama Hindu dan Budha di Indonesia memiliki 2 sifat :
• Pasif : yang berperan adalah para rahib dan brahmana dari India
• Aktif : yang berperan adalah para pedagang dari Indonesia yang berlayar sampai India dan melihat kehidupan di sana sehingga mengundang para brahmana untuk menyebarkan agama mereka
– Pengaruh India ( Hindu dan Budha ) dalam bidang kehidupan di Indonesia :
 Bidang politik ditandai dengan berdirinya kerajaan – kerajaan dengan kedudukan raja sangat istimewa ( anak atau penjelmaan dewa )
 Bidang keagamaan : berkembangnya dua agama dalam masyarakat
 Bidang social : munculnya system kasta akibat ajaran Hindu sehingga membawa dampak pada hak dan kewajiban masyarakat
 Bidang seni dan budaya : meliputi seni patung, tari, sastra, relief dan bangunan candi

IV.Kerajaan – Kerajaan di Indonesia Yang bercorak Hindu dan Budha

1.Kerajaan Kutai
 Merupakan kerajaan Hindu tertua
 Letak di tepi sungai mahakam ,kalimantan timur
 Keberadaan kerajaan ini diketahui melalui tulisan Palawa dan bahasa Sangsekerta pada 7 tiang batu ( prasasti ) yang disebut yupa
 Yupa berfungsi sebagai tugu peringatan upacara korban
 Raja – raja Kutai adalah : Kudungga – Asywawarman – Mulawarman
 Aswawarman disebut sebagi Vamsakarta ( pembentuk keluarga / dinasti )
 Puncak kejayaannya pada saat raja Mulawarman ( menyumbang sapi kepada para brahmana )
 Terdapat istilah vaprakeswara dalam prasasti kerajaaj kutai
 Nama Kudungga oleh para ahli dianggap nama asli Indonesia
2.Kerajaan Taruma Negara
 Berada di Jawa Barat , dekat sungai Citarum
 Raja terkenal : Purnawarman
 Keberadaan Kerajaan Taruma diperoleh dari
• Berita dari Cina ( dinasti Tang dan Sung ) yang menyebut kerajaan TOLOMO dan beberapa kali mengirim utusannya
• Ditemukannya 7 buah prasasti
– Ciaruteun ( ditemukan di dekat muara Cisadane ) terdapat gambar sepasang telapak kaki
– Kebon Kopi ( ditemukan di Cibungbulan , Bogor ) terdapat gambar telapak gajah yang disamakan dengan gajah Airawata ( kendaraan dewa Wisnu )
– Tugu ( di temukan di cilincing ) merupakan prasasti terpenting, yang berisi pembangunan saluran air Gomati sepanjang 11 Km dan dilaksanakan dalam waktu 21 hari dan pembangunan sungai Candrabhaga
– Jambu ( ditemukan di butkit Koleangkak ) berisi sanjungan kebesaran raja
– Pasir awi
-Muara cianten
-lebak
 kehidupan social dan politik dan ekonomi sudah stabil dibuktikan dengan berbagai proyek pembangunan dan bercorak agraris
Agama yang dianut : Hindu
3. Kerajaan Mataram Lama
 Kerajaan ini berada di Jawa tengah
 Kerajan ini pernah dipimpin oleh dua wangsa / dinasti yaitu Sanjaya dan syailendra
 Raja dari Dinasti Sanjaya : Sanjaya – Raka I Panangkaran – Warak – Garung – Raka I Pikatan – Kayuwangi – Dyah Balitung – Daksa – Tulodhong – Wawa dan Mpu Sendok
 Raja dari Dinasti Syailendra : Bhanu – Vishnu – Indra – Samarottungga – Balaputra dewa – Pramodawardhani ( memerintah bersama Raka I Pikatan )
 Sumber keberadaan kerajaan mataram diperoleh dari :
- Prasasti Canggal yang berangka tahun 732 M, dengan huruf pallawa dan berbahasa sangsekerta ( prasasti ini merupakan bagian dari bangunan lingga yoni yang merupakan tempat pemujaan umat Hindu ), prasasti ini berisi pembangunan lingga yoni oleh raja Sanjaya untuk pemujaan dewa syiwa
- Prasasti Kalasan , berisi terdesaknya dinasti sanjaya ke utara oleh dinasti syailendra
- Prasasti karang tengah, menceritakan samarattungga dan pramodawardhani
- Prasasti argapura, menceritakan masa pemerintahan kayuwangi dari Sanjaya
- Prasasti Dinoyo
- Prasasti Balitung / mantyasih, memuat silsilah raja mataram dari dinasti Sanjaya sampai Dyah Balitung
- Prasasti Klurak , pembuatan arca manjusri perwujudan Budha,Dharma dan sangha oleh raja Indra ( syailendra )
 Agama yang dianut Hindu ( wangsa sanjaya ) dan Budha ( Syailendra )

 Pada awalnya mataram dipimpin oleh Sanjaya kemudian dilanjutkan oleh Panangkaran tetapi kemudian berada di bawah kekuasaan wangsa syailendra dan raja dari wangsa sanjaya hanya menjadi raja bawahan. Masa puncak wangsa Syailendra pada saat dipimpin Samarottungga, setelah itu wangsa Sanjaya bangkit pada masa Raka I pikatan setelah terjadi pernikahan antara Raka I Pikatan dengan Pramodawardhani dari wangsa Syailendra. Pada saat itu Raka I pikatan dapat merebut tahta setelah mengalahkan Balaputradewa adik pramodawardhani.
 Puncak kejayaan mataram lama ketika dipimpin Dyah Balitung
 Setelah kepemimpinan dyah Balitung, Mataram lama mengalami kemunduran,puncaknya ketika kerajaan dipindah oleh Mpu sendok ke Jawa timur
Dengan alasan : adanya bencana alam / wabah penyakit , kondisi alam yang kurang mendukung serta serangan dari kerajaan Sriwijaya. Maka berakhirlah Mataram lama
 Kehidupan social Mataram lama :antara dua agama berjalan seiring, terbuti dengan pernikahan antara Raka I Pikatan yang beragama Hindu dengan Pramodawardhani dari wangsa Syailendra yang beragama Budha
 Kehidupan politik : terjadinya pergantian kekuasaan antara dua dinasti, ditetapkannya strategi pernikahan politis antara dua dinasti
 Kehidupan ekonomi bercorak agraris

4. Kerajaan Medang Kamulan
 Kerajaan ini berada di Jawa Timur
 Merupakan kelanjutan dari Kerajaan Mataram lama
 Dipimpin oleh Dinasti Isana ( pimpinan Mpu sendok )
 Keberadaan kerajaan ini diperoleh dari :
- Prasasti Mpu sendok
- Prasasti Calcutta, berisi silsilah dinasti isana sampai pemerintahan Airlangga
 Pada awalnya Medang kamulan diperintah oleh MpuSendok dibantu oleh permasurinya Sri Wardhani Pu Kbin ( putri raja wawa ), Mpu Sendok digantikan oleh putrinya Sri Isyanatunggawijaya yang menikah dengan Lokapala. Dari pernikahan itu lahir Makutawangsawardhana kemudian menggantikan menjadi raja, nantinya Makutawangsawardhana memiliki keturunan yaitu : Dharmawangsa teguh dan seorang putri Mahendradatta. Dharmawangsa kemudian menggantikan menjadi raja Medang kamulan sedangkan Mahendradatta menikah dengan raja Udayana dari Bali dan memiliki keturunan Airlangga.
Pada tahun 1016 Dharmawangsa meninggal akibat serangan raja Wurawari, ketika itu sedang terjadi pernikahan antara putri dharmawangsa dengan Airlangga, peristiwa ini dikenal dengan nama pralaya medang, Airlangga dapat melarikan diri bersama pengikutnya dibawah pimpinan Narottama. Airlangga kemudian dinobatkan menjadi Raja oleh para brahmana, kemudian Airlangga berusaha mengembalikan kejayaan kerajaan dengan mengalahkan musuh-musuhnya ( raja Bhismaprabawa, raja wijaya dari wengker, dan raja wurawari ) dan merebut kembali kekuasaannya.
 Setelah merebut kembali kekuasaannya Airlangga memindahkan pusat kerajaan dari Medang kamulan ke Kahuripan ( jenggala )
 Berikut tindakan Airlangga untuk memakmurkan kerajaan :
- Memperbaiki pelabuhan ujung galuh di muara kali brantas sehingga menjadi Bandar pelabuhan
- Membangun bendungan besar Waringin Sapta untuk mengatasi Banjir
- Membangun jalan yang menghubungkan pesisir ke pusat kerajaan
 Akhir kerajaan medang diawali dari keinginan Airlangga untuk mundur dari kerajaan dan menjadi pertapa dengan sebutan resi Gentayu dan meninggal dimakamkan di komplek candi belahan
 Pewaris tahta seharusnya seorang putri Airlangga ( Kili Suci ) tetapi menolak maka untuk menghindari perpecahan maka kerajaajn di bagi dua untuk dua putranya,pembagian kerajaan dilakukan oleh Mpu Bharada dengan batas kerajaan adalah sungai brantas dan gunung kawi
 Dua kerajaan hasil pembagian itu adalah Jenggala dengan ibukota Kahuripan dan kediri /panjalu dengan ibu kota daha
 Kehidupan ekonomi bercorak agraris

5. Kerajaan Kediri
 Merupakan kelanjutan dari kerajaan Medang kamulan, yaitu setelah kerajaan medang dibagi dua maka tetap terjadi perebutan antara dua kerajaan, dan akhirnya dimenangkan oleh Kediri
 Raja yang memerintah kediri : Samarawijaya – Sri Bameswara – Jayabaya – Kertajaya
 Puncak kejayaan ketika dipimpin oleh Jayabaya ( dianggap penjelmaan dewa wisnu, menggunakan lencana kerajaan bernama narasingha ) termashur dengan kitab jongko jojoboyo
 Kerajaan kediri mengalami kehancuran ketika dipimpin kertajaya ( menggunakan lencana kerajaan sangka damn garudamukha) pada saat ini terjadi perselisihan antara kertajaya dengan para brahmana yang menganggap kertajaya melanggar aturan agama, kemudian para brahmana meminta perlindungan pada Ken Arok di Tumapel sehingga pada tahun 1222 di desa Ganter terjadi pertempuran antara ken arok dengan kertajaya dan dimenangkan oleh ken arok, yang nantinya mendirikan kerajaan Singhasari.

6. kerajaan Singhasari
 Setelah Ken Arok berhasil mengambil alih Tumapel dengan membunuh Tunggul Ametung dan mendapat dukungan para brahmana untuk mengadakan perlawanan terhadap kerajaan Kediri yang dipimpin Kertajaya , maka melalui pertempuran di desa Ganter, ken Arok dapat mengalahkan Kertajaya dan mendirikan Kerajaan Singhasari
 Berita mengenai keberadaan kerajaan Singhasari diperoleh dari :
 kitab Pararaton ( riwayat raja – raja singhasari )
 Kitab Negarakertagama ( memuat silsilah raja majapahit yang memiliki hubungan dengan raja Singhasari )
 Berita Cina yang menyatakan kaisar Kubilai Khan mengirim pasukan untuk menaklukan Singhasari
 Peninggalan berupa : Candi Kidal, Jago, dan candi Singhasari
 Setelah Ken Arok menjadi Raja, kemudian mendirikan dinasti Girindrawangsa dengan maksud menghilangkan masa lalu Ken Arok yang kelam ( pernah membunuh Mpu. Gandring, Tunggul Ametung dan memperistri ken dedes ). Masa pemerintahannya diakhiri dengan terbunuhnya Ken Arok oleh Anusapati , Masa pemerintahan Anusapati diakhiri dengan terbunuhnya Anusapati oleh Tohjaya ( anak ken Arok dengan Ken Umang ), nantinya Tohjaya dibunuh oleh Ranggawuni ( putra Anusapati ) yang dibantu oleh Mahesa Cempaka, setelah Ranggawuni memimpin dengan dukungan Mahesa Cempaka kerajaan Singhasari lebih stabil dan pada akhirnya Ranggawuni digantikan oleh Kertanegara ( raja terbesar dan terakhir )
 Beberapa kebijakan Kertanegara :
 mengganti maha patih Raganatha dengan Aragani, karena patih terdahulu tidak setuju cita – cita Kertanegara untuk menyatukan nusantara
 Mengirim ekspediri Pamalayu ke Sumatera, untuk menaklukan kerajaan melayu
 Menjalin persahabatan dengan raja Champa ( Jayasinghawarman III ) untuk menahan ekspansi kaisar kubilai Khan.
 Keruntuhan Singhasari adalah akibat pemberontakan Jayakatwang ( raja kediri ) dibantu Arya Wiraraja / banyak wide ( bupati sumenep ), Salah seorang panglima Singhasari yaitu Raden Wijaya dapat melarikan diri bersama rekannya Ranggalawe, Sora dan Nambi dan minta perlindungan Bupati Sumenep.

7. Kerajaan Majapahit
 Munculnya kerajaan Majapahit erat kaitannya dengan runtuhnya kerajaan Singhasari, Setelah Raden Wijaya mendapat perllindungan Bupati Sumenep bahkan mendapat tanah ( hutan tarik ) di Trowulan , kemudian mendirikan desa dan mempersiapkan untuk memberontak pada Jayakatwang.
 Dengan memanfaatkan kedatangan pasukan Mongol maka Raden Wijaya dapat menghancurkan Jayakatwang dan mengusir pasukan mongol, kemudian mendirikan Kerajaan Majapahit
 Berita mengenai kerajaan Majapahit diperoleh dari :
 Prasasti butak , menceritakan peristiwa keruntuhan Singhasari dan perjuangan Raden Wijaya mendirikan Majapahit
 Kidung Harsawijaya dan kidung Panji Wijayakrama, menceritakan perjuangan R. Wijaya melawan kediri
 Kitab pararaton ( riwayat raja – raja singhasari )
 Kitab Negarakertagama ( memuat silsilah raja majapahit yang memiliki hubungan dengan raja Singhasari ) dan keadaan kerajaan Majapahit semasa Hayam Wuruk
 Beberapa peniggalan berupa Candid an reruntuhan Istana di trowulan
 Pada masa R. Wijaya / Kertarajasa terjadi pemberontakan Ranggalawe, Sora,Nambi
 Kertarajasa wafat digantikan oleh Kala gemet dengan gelar Sri Jayanegara
 Pada Masa Jayanegara terjadi pemberontakan Juru Demung, Gajah biru, Nambi,Semi dan Kuti ( terbesar, bahkan Sri Jayanegara menyingkir ke desa Bedander, Gajah Mada dapat menumpas pemberontakan Kuti dan nantinya diberi hadiah menjadi patih Daha )
 Setelah Sri Jayanegara wafat maka kerajaan dipimpin oleh Tribhuwanattunggadewi dan pada masa itu terjadi pemberontakan Sadeng dan dapat ditumpas oleh Gajah Mada ( atas jasanya Gajah Mada diangkat menjadi Maha Patih Majapahit menggantikan Arya Tadah ) ketika pelantikannya terjadi sumpah palapa
 Puncak kejayaan Majapahit saat dipimpin Hayam wuruk ( sri Rajasanegara )
 Peristiwa Bubat menodai keberhasilan Gajah Mada
 Runtuhnya majapahit karena :
- Meninggalnya Hayam wuruk
- Meninggalnya Gajah Mada
- Terjadi perang saudara antara Suhita dengan Bhre Wirabumi (Perang Paregrek )
- Muncul kerajaan Islam.( Demak dan Malaka )

8. Kerajaan Sriwijaya
 Berada di Palembang ( Sumatera )
 Keberadaan Kerajaan ini diperoleh dari
 Prasasti kedukan bukit ( perjalanan suci Dapunta Hyang )
 Prasasti talang tuo ( pembuatan taman Srikerta )
 Prasasti telaga batu ( berisi kutukan bagi rakyat yang melanggar aturan )
 Prasasti kota kapur ( berisi usaha menaklukan Jawa )
 Prasasti karang berahi
 Catatan dari I-tsing seorang rahib Budha dari China
 Catatan dari arab ( Raihan Al Beruni )
 Kebesaran Sriwijaya didukung oleh ;
 letak yang strategis
 keruntuhan kerajaan Funan di Kamboja
 majunya pelayaran antara Cina dengan India yang lewat di sriwijaya
 memiliki armada laut yang besar
 Sriwijaya merupakan puasat perkembangan agama Budha di Asia Tenggara, dengan gurunya : Sakyakirti.
 Berdasar prasasti Nalanda banyak pemuda dikirim ke india untu belajar agama
 Puncak kejayaan ketika dipimpin oleh Balaputradewa
 Sriwijaya runtuh karena serangan dari Kerajaan Cholamandala dan berdirinya Majapahit

11 thoughts on “PERKEMBANGAN KERAJAAN – KERAJAAN YANG BERCORAK HINDU DAN BUDHA DI INDONESIA

  1. dida mengatakan:

    mohon di minta perkembangan masyarakat

  2. ryan mengatakan:

    ternyata sejarah Indonesia sudah mulai beriringan dengan sejarah orang Eropa. kenapa ya kok kepandaian dan mentalitas ekspansionis nenek moyang kita tidak melekat dalam diri orang Indonesia sekarang

  3. erikahardianti mengatakan:

    mana cih”””””””””’ gambarnya***********

  4. rosma mengatakan:

    saya ingin lebih di persingkatnya tentang lahirnya agama hindu dan budha di india bukan di indonesia.

  5. bening mengatakan:

    Eh bening kau sudah buat peninggalan sejarah kah yah

  6. m. hidayatullah mengatakan:

    penjelasan tentang kerajaan kutai nya dilengkapi dunk,, cos kehidupan sosial budayanya gak di jelesin

  7. agezz mengatakan:

    sy cuma mau komen klo ngasih ilmu yg komplit donk soal.a add yg gk komplit soal bercork apakh kerjan itu.
    makasih

  8. Riza Rabbany mengatakan:

    sangat membantu dalam saya belajar sejarah :)

  9. naila mengatakan:

    oc,bagus jg!!

  10. Iftitahur Rohmah mengatakan:

    Terima kasih……….

  11. villa mengatakan:

    KERENNN SAMA AJ AMA YG LAENN

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s